RSS
Facebook
Twitter

Rabu, 08 November 2017

Time After Time

   Ingatannya masih lengkap, masa lalu yang melekat dalam dirinya membuat dirinya menjadi seperti sekarang. Waktu itu dia bukan bukan apa - apa, setiap langkah yang dibuat sesekali kita harus bisa melihat ke belakang, tetapi hanya untuk sesaat dan setidaknya ada banyak hal yang bisa ia ambil
       
     Sudah waktunya untuk pulang..

  Jalan ini masih terlihat akrab untuknya, rumah dan juga pephonan masih seperti waktu itu meskipun sudah ada perubahan namun itu tidak banyak. Dia masih dapat mengenali lingkungannya dengan baik.

hm.. sudah berapa tahun ya..?

   ia terus melangkahkan kakinya sambil memegang sebatang rokok dan mengisapnya di sela sela langkahnya yang mengikuti arah angin, perlahan, terus melangkah dan sampai di sebuah tempat.

Hah? sejak kapan seramai ini sekarang?

  sayur-sayuran, ayam potong, berbagai macam kue dan bahan kering dan bahan bahan pangan lainnya berkumpul menjadi satu lalu di isi dengan kerumunan kaum hawa yang membawa kantong plastik yang terisi penuh bahan makanan.

sial, dia lagi dia lagi. Hey tangkap orang itu...

            Segerombolan orang orang yang marah mengejar sesuatu yang datang kearahnya.
            Bug! bag! pak!...

Aaahhh!!! gua nyerah ampun bang ampun...

      Tatapannya yang tajam seketika berubah dengan tatapan yang melongo. Ia sangat mengenal suara rintihan dari orang yang sedang ia piting.

Duh mas.. terimakasih ya untuk mas lagi berdiri disitu..

Ada apa dengan orang ini?

Ah dia itu maling disini mas, udah berkali kali dia kita tangkap tapi gapernah kapok, tapi kali ini saya sama warga yang lain ga akan ampunin dia. Semuanya, ayo kita bawa dia ke polsek.

            Sorak warga yang marah menandakan persetujuan

Ah polsek ya? kebetulan saya kenal petugas disana, biar saya yang bawa dia sendiri

Ta-tapi mas, kita saja yang bawa bersama

Tidak apa-apa pak, saya bisa menangani dia sendiri.

Baiklah kalau begitu, sekali lagi terimakasih ya mas

  Perlahan kerumunan yang marah itu sedikit demi sedikit membubarkan diri dan melanjutkan aktivitasnya seperti biasa. tanpa basa basi dia membawa si maling menuju kantor polisi.

Bang.. ayolah lepasin, tolong bang..

....
Yaelah ayolah, woy, denger ga sih?

...
Heh? lo gatau apa gua itu jagoan disini tau ga? lu macem macem sama gua lu bakal nyesel lo tau?

...

He? haha, akhirnya lo sadar kan siapa gua sebenernya? haha

    Pria kurus ini tertawa dengan kemenangannya, ia fikir dia telah membuat takut seseorang denan kebohongannya.

Kelakuan lu ga ada perubahannya sama sekali, ngapain aja sih lu selama ini, hadeh..

   Mukanya menunjukan penuh pertanyaan, siapa orang berambut gondrong yang berkata seolah ia mengenalnya dengan dekat, padahal selama ini ga ada yang berani berbicara seperti ini pada si Kurus.

Ja-jangan jangan? ba-bang Seno?

Udah lama ga ketemu, apa kabar lu?

  Senyumnya membuatnya yakin, pria berambut gondrong yang baru saja menangkap dia adalah seniornya yang sudah tidak bertemu selama lebih dari belasan tahun yang lalu. Tidak disangka sangka kalau mereka akan bertemu disini dengan waktu yang sedikit memaksa.

Ba-bang Seno? ini elu beneran bang? gua ga salah orang kan ini?

Lu fikir yang lu liat setan apa? dasar bodoh

Ehe... ehehe maaf bang, abis beda banget sekarang hehe

hm beda ya? sepertinya begitu..

  Dengan pertemuan itu Seno dan teman lamanya mengobrol tentang banyak hal, tidak hanya itu mereka pun berkeliling untuk mengenang kembali semua igatan yang di miliki Seno. Ia tidak menyangka perubahan di kampung halamannya sudah sangat banyak dan menjadi lebih baik dari sebelumnya, tetapi dari semua tempat yang ia kunjungi hanya satu yang tidak bisa ia lupakan.

Sudah menjadi seperti ini?

Iya gitulah bang, seiring waktu.. tempat ini makin sepi dan akhirnya ga ada yang menggunakan tempat ini lagi

Hm... padahal dulu tempat ini selalu digunakan setiap ada acara disini..

ya, apa lagi kalo udah ngadain acara 17 Agustus, pasti rame banget disini haha.

   Sebagian besar kenangan masa kecilnya berada di lapangan ini. Dulu ada sebuah perkumpulan yang di buat oleh sekelompok anak anak dari desa ini, Perkumpulan ini hanya di buat agar mereka dapat bermain bersama sama dan tidak ada hal lain selain itu jika ingin menjadi salah satu anggota, syaratnya cukup temukan tempat itu.
  
  Saat Seno kecil dia sangat tertutup dengan orang, dan ia tidak sengaja menemukan lapangan itu. dan secara tidak langsung dia sudah menjadi anggota dari perkumpulan anak anak yang masih senang bermain. Dan tetntu saja itu sangat merepotkan untuk dia dengan pribadinya yang jarang berkomunikasi dengan orang lain.

Oi oi Toni? lu kenapa lari-larian kaya gitu? kenapa muka lu panik?

Ga-gawat bang.. mereka nyariin lu, mereka marah banget dan katanya mereka mau kasih pelajaran ke elu bang

Mereka... Sial mereka emang gapernah ngerti, yang mereka lakuin cuman bisa mukul doang..

            Dua orang berpakaian seperti mereka datang, dengan wajah yang haus darah...

Oi bocah kurus... Lagi-lagi lu ketangkep iya kan? lu mungkin bisa lolos dari warga tapi lu ga akan lolos dari kita.

Bang mereka dateng..

Si-sial!

Lo emang harus dipukul  baru ngerti kan?

            Mereka berdua maju bersamaan, kali ini si kurus bakal abis..

Si-sial... siapa lu..?

Cari lawan yang sepadan sama lu, jangan beraninya sama yang lemah

            Dua orang preman itu bakal abis dengan sekali pukul...

Brengsek!

   mereka tergeletak disana Seno mengajak si kurus dan temannya yang masih memakai seragam SMP itu pergi meninggalkan dua orang preman tersebut dan membawa mereka di ujung pedesaan. Untuk pertama kalinya Seno merasa dirinya tenang, dapat melihat paparan kebun teh yang sangat menyejukan hati, Setelah sekian lama ia bisa menikmati hal yang sangat kecil.

Heh? Ini jamnya lu sekolah kan? jangan bilang mau bolos lagi lu hah?

Kaga bang suer. Ini gua mau berangkat kok

Nah gitu dong, udah sana ntar telat lagi lu

Oke bang.. kalo gitu gua berangkat dulu bang hehe eng.. Bang gondrong? makasih ya bang udah nolongin, lu keren banget bang hehe

Alah alah norak lu! udah sana berangkat

Ehehe gua berangkat ya bang, hati-hati bang jangan sampe ketangkep lagi ya!

  Seno melambaikan tangannya sebagai tanda perpisahan. Sambil berlari anak SMP itu pergi kesekolah dengan perasaan senang, sekaligus lega karna orang yang sangat di hormatinya itu ditolong oleh Seno.

Lah? Bang Seno kenapa ketawa? ada yang lucu bang?

Ga, ga ada apa apa kok hehe. Oh ya, gua mau nanya sama lu?

Nanya apa bang?

Kalo bocah itu berencana mau sekolah gimana perasaan lu?

YA MARAHLAH GUA BANG!! gila aje, orang tuanya susah-susah cari duit dia malah enak-enakan bolos sekolah

Oh ya?

Yaiyalah bang, gila aje.. Bang sekolah itu kan penting, biar orang bisa berguna nanti di masa depan, minimal kaga nyusahin orang tua nantinya, masa gitu aje masih di tanya bang!

Lalu? apa cita-cita lu?

Gua? hehe sebenernya gua pengen banget bang jadi tentara, gua mau jadi prajurit yang hebat, bisa banggain orang tua dan negara, punya banyak mendali dan di kenang banyak orang.

Lu fikir gampang jadi tentara? Bocah kurus kaya lu?

Hee? gini-gini fisik gua kuat bang, gua sering latihan fisik tiap pagi biar badan gua kuat, gua juga bisa berantem, apa lagi ya yang gua bisa? hmm

Ngambil sesuatu yang sebenernya milik orang lain dan di kejar-kejar satu kampung?

Nah iya itu juga...... EH! Sialan lu Bang, tapi... bener juga sih..

Hahahahahahahahaha!

     Bocah itu terus bergumam dan Seno masih terus menertawakannya tanpa henti. Si kurus ini bercerita tanpa henti tentang cita-citanya dengan rasa penuh bangga, meskipun terkadang Seno terus menertawakannya.

Lu bener. Memang sekolah itu penting, tetapi sejatinya sekolah hanya untuk mendapatkan pengakuan dari orang-orang yang hanya sekedar kasat mata ngeliat lu, tapi lu harus tau bahwa pengetahuan lebih dari itu, Kalo lu sekolah tapi pemikiran lu dangkal, buat apa lu buang buang waktu bangun pagi dan duduk selama berjam-jam tapi nyatanya lu ga dapet apa-apa? semua itu soal pembuktian lu, kerja keras lu, dan niat lu...

Jadi maksutnya? meskipun gua ga sekolah, gua masih bisa pinter gitu bang?

Yaiyalah, harusnya lu bisa isi waktu lu dengan baca buku sebanyak-banyaknya, bukannya ngelakuin hal yang lu lakuin tadi pagi, ngerti?

I-iya bang, gua ngerti maksut lu

Lu janji sama gua mau berusaha keras supaya lu bisa jadi orang yang berguna nantinya?
Ya! SIAP KAPTEN!

    Kali ini Seno sangat senang melihat bocah ini jadi bersemangat, ia yakin suatu saat si pencuri kecil ini bakal berguna buat orang lain. Senyuman yang indah terpancar dari bibirnya, ia semakin yakin bahwa orang yang sudah lama tidak ditemuinya masih sama seperti dulu, walaupun keadaannya sulit, tetapi di umurnya yang sudah 15 tahun itu bocah ini masih tidak melupakan mimpinya.

    Waktu terus berlalu, sudah saatnya matahari menyelesaikan tugasnya. Cakrawala makin meredup, suasana kebun teh mulai memudar dan utopia mulai menghabiskan sisa sisa harinya, Sudah saatnya Seno harus melepas singgah dan melanjutkan perjalanan.

Gua titip ini, kembaliin benda ini kalo kita ketemu lagi.

Hah? Udah mau pergi lagi? Yaampun bang masih banyak yang seru disini

Haha, gua bukan orang yang ga berguna kaya lu. gua bukan orang yang suka santai-santai

    Seno mulai melanjutkan perjalanannya, dengan sorakan dari teman lama yang sudah belasan tahun tidak bertemu. Seno berjalan dengan yakin bahwa ia mendapatkan sesuatu yang berharga, sesuatu yang selama ini dia cari. Sebuah emblem bergambar kapas di kiri dan kanan yang di tengahi oleh sebuah pisau belati akan menjadi benda yang akan mempertemukan kedua sahabat itu kembali.

   Ia terus menjauh dari kampung halamannya, dia tidak ingin melihat ke belakang bahkan untuk yang terakhir kali, karna ia tau jika terlalu lama melihat hati dan fikirannya akan bertabrakan. diujung jalan sudah ada mobil Hammer telah menunggu ditambah orang yang sangat ia percayai berdiri di samping mobil itu.

Sudah selesai? Apa menemukan seuatu yang bagus?

Ya, sangat bagus... Aku mempercakan semuanya padamu

Siap kolonel, saya akan urus semuanya.

Kalau begitu ayo pergi, Aku benci jika terus berada disini.

Haha... Apa sama seperti tugas terakhir?

Ya, justru itu aku ingin pergi secepat mungkin.


  Mereka berdua memasuki mobil lalu meninggalkan tempat itu. Tempat yang sebenarnya sangat membuat Seno belajar banyak hal meskipun tidak menghabiskan waktu berlama lama, dengan kata lain, ia merasakan liburan dengan versinya sendiri meskipun hanya sejenak.

Kamis, 19 Oktober 2017

Samaya: Diantara Semua Kenyataan

   


Delapan tahun yang lalu seseorang yang spesial dalam hidupku memberikanku sebuah kacamata. Dari fisik tidak ada yang spesial dari kacamata ini, namun hal spesial lainnya adalah kacamata ini adalah pemberian dari orang yang mengisi hari-hari kosongku. Kacamata ini sangat nyaman di pakai, aku sama sekali tidak terganggu akan adanya kacamata ini menggantung di kedua telingaku.
            
Suatu hari, aku saat sedang pulang dari kampus aku melihat seorang anak kecil yang sedang menyebrang jalan, tiba-tiba sebuah mobil datang tiba tiba dengan kecepatan yang tinggi aku mengangkat tangan kananku sebahu 

“Awas”

Seketika waktu berhenti, maksudku semua hal di sekitarku berhenti, bahkan aku bisa melihat anak kecil dan mobil itu berhenti. Aku melihat di ujung kanan atas kacamataku sebuah tanggal dan waktu yang menunjukan tanggal hari itu di waktu yang sama pula, tanpa sadar aku menggerakkan tangankananku kearah kiri lalu tanggal dan waktu pada saat itu berjalan mundur begitu juga dengan keadaan di sekitarku

Semua berjalan mundur seperti kalian memundurkan cuplikan video di dalam dvd player dan semuanya berjalan normal seketika aku menurunkan tangan kananku, sempat berfikir bagaimana aku melakukan hal itu namun aku langsung menuju anak kecil itu dan membantunya untuk menyebrang, dan anak itu baik baik saja.

Malamnya aku mencoba yang telah ku lakukan tadi siang tanpa kacamata aku tidak bisa melakukannya namun dengan kacamata itu aku dapat melakukannya. Tidak hanya memundurkan waktu beberapa menit saja bahkan satu hari, satu bulan sampai satu tahun pun aku bisa melakukannya. Setelah aku tau apa yang terjadi aku mulai memutuskan jadi superhero dadakan.

Rasa bosan mulai menghantui selama aku memakai kacamata ini untuk menolong orang-orang. Kali ini aku akui aku rindu dengan orang yang telah memberikan kacamata ini, ini baru pertama kalinya aku sangat rindu dengannya hingga seperti ini, lalu aku memutuskan untuk memutar waktu kembali di saat hari-hari ku masih bersamanya.

Aku merubah semua kenyataan yang telah aku alami dengan tetap terus bersamanya namun keadaannya sangat berbeda dari yang aku fikirkan.

Dia hidup dengan cacat dengan pribadi yang frustasi dengan kekurangan tubuhnya.

Aku tidak bisa berkata apa-apa. Menurutku ini gila, sangat gila melihatnya dengan keadaan seperti ini membuatku tidak tega melihatnya, tanganku bergetar, mulutku terasa kaku tidak tau harus berbicara apa. Niatku memperbaiki keadaan ku menjadi lebih baik, namun ternyata ini yang aku dapatkan. Aku hanya bisa melihatnya tergeletak di kasur
Tidak. Ini realita jika aku terus bersamanya.

“jangan tinggalin aku ya, aku masih terbayang sama kecelakaan itu”

Kata-kata itu, aku tidak bisa berkata apapun lagi, aku hanya bisa berdiam diri, aku tidak kuat melihat ini semua. Kenyataan ini, bukan ini yang aku mau seketika aku memutuskan untuk pergi. Pergi ke realita yang sesungguhnya.

Aku kembali di kamarku, dengan keadaan yang semula. Seketika air mataku mengalir di ikuti oleh rasa sesal dengan melihatnya seperti itu. Setelah melihat itu semua aku memutuskan untuk melupakannya, benar-benar melupakannya, aku membuang semua pemberian darinya terkecuali kacamata ini. Aku menyimpannya dengan baik.

Seminggu setelah kejadian itu aku sudah mulai terbiasa dengannya, aku sudah benar benar melupakannya. Pada saat aku sampai dirumah selepas dari kampus, aku mendapat sebuah undangan pernikahan, ternyata itu undangan pernikahan darinya. Akhirnya dia benar benar hidup bahagia.


Semoga menempuh hidup baru, cinta masa mudaku

Sabtu, 10 Desember 2016

Endless Tears

Akhirnya, tiga tahun masa di SMA akan segera berakhir.

 “Yahh.. serius ga bisa?”

Sebagian besar sudah memikirkan untuk melanjutkan pendidikannya di Universitas atau bekerja.

Ayolah kan ujung-ujungnya juga nanti ketemu juga kan?”

 Berbicara soal berakhirnya masa SMA pasti ada yang namanya upacara kelulusan.

“Ta-tapi.. Eh jangan di….”
            
      Ya, hampir semua sekolah mengadakan upacara sakral tersebut. Hari-hari itu sangat di nantikan, satu hari penuh kenangan. Senang, sedih, haru, semua menjadi satu. Akhir dari sebuah cerita di masa putih abu.

“Heh, bangun! Malah enak-enakan tidur disini! Emangnya rumah nenek apa?”
“Heh? Eh.. hehe maaf ketiduran”
“Ya itu lah kamu, kalo ga makan, ya tidur!”

 Mukanya murung kaya sipir yang belum di gaji selama tiga bulan, usahanya sudah berlangsung sekitar 2 jam yang lalu gagal. Sekarang sudah pukul 18.20 dan hal yang pertama kali Alvin lihat hanya pacarnya yang sedang murung.

“jadi? Gimana?”

Bintang hanya bisa menggelengkan kepalanya dengan perasaan kecewa. Alvin sudah menduga bahwa rencana Bintang tidak akan berhasil sudah berkali kali ia mengatakan bahwa itu akan buang-buang waktu, tetapi Bintang buka orang yang mudah mendengarkan omongan orang lain sebelum ia melakukan dan melihatnya sendiri.

“yaudahlah, mau diapain lagi? Kamu juga kan ga bisa nolak keputusan mereka.”
“Anak-Anak cowo-nya gimana?”
“Jawaban mereka tetep sama, semuanya gak mau ngelewatin satu detik-pun momen sama orang tua mereka masing-masing”

Waktunya untuk menyerah rencana hebatnya tidak akan pernah berhasil bahkan sampai avatar Ang datang untuk kembali melawan raja api demi keseimbangan dunia.  Ruang tamu hening selama lima belas menit, karna sudah malam Alvin memutuskan untuk pulang  kerumah.

“Tunggu…”
“Bin.. Udah malem ah.”
“Nanti aja pulangnya.”
“Ya ampun, mulai deh manjanya keluar.”
“Ih, masih kangen tau!”
“Ya kan besok masih bisa ketemu Bin.”
“Kalo setelah kelulusan kita ga bisa ketemu lagi gimana? Kamu pasti sibuk dan jarang buat ketemu aku.”

Perkataan Bintang seketika membuat Alvin bertanya pada dirinya sendiri. Apakah ia akan benar benar sibuk dengan kuliahnya? Apakah ia akan sering lupa dengan Bintang? Apakah ia akan sulit membagi waktu bersama Bintang? Apakah dengan lulusnya mereka di SMA merupakan awal hubungannya berakhir dengan Bintang?.

“Kita bakal tetep ketemu kok, kampus aku sama kamu juga ga jauh jaraknya, sebisa mungkin kita bakal ketemuan setiap weekend, oke?”
“Janji?”
“Aku janji”

Mereka berdua saling melempar senyum. Bintang benar benar senang dengan ucapan Alvin dan Alvin percaya kalau Bintang akan baik baik saja meskipun mereka akan berada di kampus yang berbeda.

Waktu terus berlalu dan hari upacara kelulusan telah tiba. Semua orang sudah berkumpul di aula di tengah pusat kota seluruh siswa beserta orang tuanya masing masing sibuk mulai memasuki aula dan akan memulai acara yang akan selalu di ingat semasa hidupnya. Namun Alvin sendirian di lorong gerbang aula yang tak jauh dari jalan raya.

“yaampun kemana sih ini orang? Angkat kek telfonnya”

Alvin bertanya tanya di mana Bintang sekarang, apakah ia terlambat bangun? Kenapa telfonnya tidak diangkat? Padahal sebentar lagi acaranya akan di mulai

“Masa iya dia telat bangun? Bintang kan orang yang paling on time?”
 Ucap Ratu yang tiba tiba datang bersama Adit dan Delima .

“Mangkanya itu, gua juga heran kenapa jam segini dia belum dateng.”
“Mungkin emang lagi di jalan Vin, dan mungkin lagi panik karna telat.. haha”
“Orang kaya Bintang bisa telat juga ya? Gue ga nyangka”
“ Eh Delima, ada pepatah yang bilang sepintar pintarnya tupai melompat pasti bakal jatoh juga, iya ga Vin? Haha”
“Iya sih Dit, tapi masalahnya dari tadi telfon gua ga diangkat sama dia, kan aneh”

 Tak lama kemudian kecemasan Alvin mulai hilang, sebuah mobil BMW hitam sudah berada di sebrang jalan, Alvin, Delima, Adit, dan Ratu melihatnya dengan seksama, dan Alvin menyambutnya lalu berusaha menghampiri mobil tersebut

Saat berada di tepi jalan yang berbeda dengan posisi mobil tiba-tiba seorang laki laki berumur 5 tahun datang menghampiri Alvin sambil berlari

“Kak Alvin!”
“Troy? Yaampun bahaya jangan dulu nyebrang”

Alvin berlari berusaha menggapai Troy sebelum terjadi sesuatu yang tidak di inginkan, lalu sebuah mobil dengan cepat menghampirinya.
Bash!

Alvin berhasil menangkap Troy, mereka berdua terselamatkan dari maut namun di saat yang sama mobil tersebut menabrak orang lain. Terdengar suara Delima dan Ratu menangis kencang, Adit hanya bisa terdiam melihat apa yang baru saja terjadi. Tepat di depan Alvin sudah ada Bintang di tengah jalan dengan darah di sekujur tubuhnya.

Mobil yang menabraknya sekelebat menghilang, Alvin membeku, air mata sudah menetes deras, fikirannya kacau melihat  Bintang tergeletak tak berdaya disana tiga puluh menit kemudian ambulans datang dan membawa Bintang dan Alvin, Ratu, Delima, Adit, Troy, dan ayahnya Bintang ikut bersamanya.

Di rumah sakit Bintang langsung di bawa ke ruang UGD bersama Alvin dan teman-temannya.
“Bin.. bangun Bin, Bintang!”

Alvin tanpa henti berteriak selama ia mengantarkan Bintang ke UGD “Please Bin bangun..”  Mereka hampir sampai di ruang UGD tiba tiba Bintang tersadar dengan membuka mata sedikit dan tersenyum

“Tunggu ya, ini cuman sebentar kok”.

Alvin terkejut, itu kalimat petama yang Bintang ucapkan setelah kejadian itu. Dua jam Alvin dan teman temannya menunggu dengan sangat kacau, Alvin hanya bisa berdiam diri dengan duduk di bangku yang tak jauh dari ruang UGD fikirannya kacau, emosinya benar benar tak menentu, gelisah tak berujung, tiba-tiba seorang dokter datang menghampirinya.

“Maaf, kita terlambat menyelamatkannya”

Alvin benar benar meledak ledak, ia mulai kalut, ia tidak percaya kalau Bintang sudah tiada, menangis dan terus menjerit melihat kenyataan yang ada. Delima dan Ratu tak henti henti menangis Adit berusaha menenangkan Alvin yang terus meronta ronta Ayahnya Bintang hanya bisa berdiam sambil menenangkan Troy, adiknya Bintang.

Kesedihan mengiringi pemakaman Bintang, semua orang tak percaya Bintang akan pergi dengan cepat,  semuanya benar benar berduka atas kepergiannya, Alvin hanya bisa berdiam diri melihat proses pemakaman, fikirannya masih kacau. Tidak ada yang menggangunya kebahagiaannya bersama Bintang selama dua tahun berakhir dengan kesedihan yang dalam.

Entah apakah Alvin  dapat melupakan semua ini, jika ya butuh berapa lama untuk dapat melupakannya, janjinya kepada Bintang masih dapat ia rasakan, semua terjadi begitu cepat Alvin masih tidak menyangka kematian dekat bersama Bintang, Bintangnya sudah tidak bisa memancarkan cahayanya, tak akan ada lagi cahaya yang dapat menghangatkannya.




I don’t fear of death anymore

when I see it All over you
Heart are Frozen 
when the stars has lost his light
I’m drown into a darkness

Selasa, 30 Desember 2014

Voice Of Love

  Hey ayo sebentar lagi show akan segera dimulai, dalam waktu lima menit semua member harus sudah ada di backstage ya.. Bintang mana? Apa dia sudah selesai makeup nya?
            Sebenarnya sudah lima menit lalu ia telah menyelesaikan semua persiapan sebelum konser namun sampai saat ini ia masih berkaca, bukan karna memeriksa apakah makeup nya kurang pas atau melihat kostumnya yang kekecilan atau kebesaran.. melainkan ia berusaha setengah mati untuk bisa tenang saat berada di panggung… Untuknya, saat ini dua hal yang sangat ia fikirkan.
            Pertama, ia masih sangat tidak menyangka bisa berada di tempat ini sekarang. Ia akan memulai sesuatu yang selama ini menjadi mimpi terpendamnya selama ini.. Menjadi penyanyi
            Kedua, langkahnya bisa dapat sampai sejauh ini dia rasa bukan karna dirinya sendiri tetapi ada sesorang yang terus memberi semangat dan terus memberi keyakinan kepadanya.

            Back then…
            Kenapa harus malu? Gua yakin lo bisa. Gua yakin, suara yang selama ini gua denger itu bukan keluar secara kebetulan, tapi emang itu udah ada di dalam diri lo.. bakat yang selama ini lo punya tapi ga lo sadarin, tenang banyak ko an-…
            Udahlah! Pokonya gua ga mau, Audisi ini cuman omong kosong.. gue ga pantes bisa masuk JKT48!!
Tapi Bin.. Bintang..!!
            Alvin masih tidak mengerti apa yang salah dengan orang itu padahal tidak sekali dua kali ia mendengar Bintang suka bernyanyi, meskipun secara diam diam. Alvin juga sering melihat catatan catatan puisi yang Bintang buat di buku diarynya Bintang.
            Bin.. padahal..
           
            Fikirannya kali ini sangat tidak menentu.. Bintang masih tidak menyangka Alvin bisa tega berbuat hal senekat itu kalau saja papanya tau soal ini, pasti ga aka nada ampun buat Bintang, buat Bintang memikirkan hal itu hanya akan menjadi beban di hidupnya, setidaknya Bintang merasa kalau dia sudah bahagia, cukup dengan menuruti kemauan papanya dengan terus menjadi juara kelas, selama orang tuanya mereasa puas dengan prestasi Bintang ia sudah tenang.
Lo tega Vin.. Kenapa lo ngirimin rekaman suara gue kesana?, padahal gue percaya banget sama lo buat ga ngasih itu ke siapa siapa, tapi kenapa.. kenapa lo malah tega ngelakuin ini Vin..

            Sudah dua hari ini Bintang dan Alvin tidak saling bicara, jangankan biacara untuk tegur sapa saja Bintang sudah merasa tidak sudi dengan Alvin.
Woy Alvin.. diem aje, main yang bener nape bengong mulu Ucap Essa temannya
Sorry sorry.. Lagi ga fokus nih..
Alah galau mulu.. mikirin si Bintang lu? Haha
Eh.. kaga apaan dah, gua sama Bintang ga ada apa apa kali
(Kriingg.. kriingg…)
Eh bentar.. Hallo? Ah iya saya sendiri?
……..
…….
…….
se-SERIUS??!!!

            Biasanya setelah pulang sekolah Bintang selalu menyempatkan diri berjalan jalan bersama Alvin ke taman kota yang biasa mereka kunjungi berdua, tetapi dengan kondisi hubungan pertemanan mereka yang sedang seperti ini.. setelah pulang sekolah ya Bintang langsung pulang kerumah.. Bintang mengakui kalau setelah tidak ada Alvin hidupnya terasa sepi, ya seperti kemarin kemarin.
            Hey!! Sudah kau racuni apa anakku hah?? Jaman sekarang orang yang bermimpi hanya akan jadi pecundang!! Bintang terkejut mendengar hentakan suara Papahnya dari ruang tamu, sebenarnya ada apa? Kenapa papanya Bintang bisa sampai semarah itu? Bintang pun langsung menuju ruang tamu.. Alvin? Ngapain dia disini?
 Hey!! Kau lihat itu, saya hanya bisa membeli satu AC untuk di taruh di kamar Bintang agar ia dapat belajar dan terus mendapatkan nilai yang baik di sekolahnya, agar dia bisa menjadi sarjana dan bekerja dengan layak!! Kamu temannya tidak usah menghasut dia untuk melakukan hal hal yang percuma seperti ini!! Ini cuman buang buang waktu!!!
            Papanya Bintang tiba tiba terjatuh di lantai, di ikuti batuk batuk yang tiada henti dan keadaan makin kacau
PAPAH!!
Bin.. Bin.. gua, gua minta…
LO KELUAR DARI RUMAH GUE SEKARANG!!! PERGI LO!!! GUE BENCI SAMA LO!!
            Alvin tidak bisa berbuat apa apa lagi, ia pergi dan meninggalkan secarik kertas yang ia bawa untuk Bintang..

            Misi benar benar gagal, bahkan lebih buruk sekarang Alvin makin di benci oleh Bintang. Padahal ia berfikir kalau cara ini dapat meyakinkan Papahnya Bintang sepenuhnya fikirannya makin tidak karuan, Alvin takut kalau terjadi sesuatu dengan Papahnya Bintang..
Bego lu Vin.. Bego!!

            Ke esokan harinya secara tiba tiba Bintang mengajak Alvin bertemu di taman yang biasa mereka kunjungi, sepertinya Bintang bakal memaki Alvin abis abisan.. Ini ganjaran dari apa yang ia buat kemarin. Mau ga mau Alvin bakal nemuin Bintang meskipun bakal pait Alvin akan menerima apapun yang akan di lakukan Bintang kepadanya.
Alvin.. Makasih ya.. What? Ga salah denger? Bintang ngomong gitu? Dia lagi mabok ya..
Ma-makasih?.
Iya, berkat lu fikiran papah berubah, sekarang dia ngedukung gue sepenuhnya untuk nyanyi..
            Kali ini Alvin bener bener kaget dengan omongan Bintang barusan, padahal baru kemarin dia di bentak Bintang dirumahnya sendiri keraguan Alvin dengan apa yang ia dengar barusan juga telah menjadi keyakinan sepenuhnya karna Bintang telah bercerita semua apa yang telah terjadi sore itu dirumahnya
Ngomong ngomong.. dari mana lo tau kalo gue dulu ga di bolehin nyanyi sama papah?
Eh.. Banyak yang bilang kalau papah lu itu orangnya keras.. mangkanya gue coba yakinin papah lo sendiri, barang kali papah lu bisa berubah fikirannya

Seketika hubungan pertemanan mereka kali ini langsung membaik seperti dulu. Dan akhirnya Bintang di terima menjadi salah satu anggota JKT48 dan besok Bintang bakal memulai kegiatan yang bener bener nguras tenaga dia buat berada di idol group itu.. malamnya Bintang dan Alvin masih bersama sama, menghabiskan hari terakhir mereka bersama sama sebelum Bintang akan di sibukan dengan segudang kegiatan yang ada di JKT48 nanti..

Gue ga nyangka.. Tepat selangkah lagi mimpi gue bener bener terwujud.. Semua berkat lu Vin, tanpa lo mungkin gue ga akan ada di posisi ini sekarang.. Sekali lagi, makasih ya.. makasih banget lu ngewujudin mimpi yang selama ini gue punya..

            Sisa sisa waktu yang mereka pakai di hari terakhir mereka di pakai sangat sesaat, mengingat keadaan Bintang yang besok harus bangun pagi pagi untuk latihannya padahal Alvin masih sangat ingin menghabisakan waktu dengan Bintang.. Sepertinya ini bukan waktunya.. eh kalo nyatain ke Bintang soal ini sekarang.. pasti dia bakal nolak, lagi pula…

And now…
Bintang ayo Show akan segera mulai..
            Iya.. maaf buat nunggu, em member yang lain udah siap kan?
            Udahlah, dari tadi kita nungguin kamu
            Eh.. maaf ya.. hehe
Ini saatnya, mimpi yang selama ini gue pendem, hehe iya.. awalnya ga kefikiran bisa berada di sini sekarang.. ini semua karna kamu, iya kamu.. orang yang selalu bikin aku percaya tentang mimpi.. selalu percaya bahwa takdir bisa dirubah dan selalu percaya dengan apa yang kita punya agar kita bisa terus merasa hidup.. kamu udah janji kan? Kalau kamu bakal ada di kursi penonton di paling depan buat ngeliat aku tampil sekarang?

Inilah dia Idol Group fenomenal di Indonesia… GUSY ARE YOU REDYYY???!!! This is it JKT FOURTY EIGHT!!!!!!

Iya.. ini saatnya.
sampai ketemu di panggung ya...

            fhoumm…..

            Pemirsa kali ini berita datang dari sebuah Idol Group yang terus naik daun di permusikan Indonesia, yup siapa lagi kalau bukan JKT48. Kali ini JKT48 Operation Team mempersembahkan penampilan dari anggota anggota baru yang berada di generasi empat, meskipun member member baru generasi ini sudah dapat tampil seperti senior seniornya loh.. dan penampilan mereka sekali lagi dapat menghibur jutaan Fans JKT48 yang diselenggarakan di salah satu mall di daerah sudirman..

            Sambil mendengar siaran TV yang memberitakan soal JKT48 di kamarnya, Alvin dan Essa sedang bercakap cakap di telfon.. Alvin menanyakan kepada Essa soal JKT48, kebetulan Essa tau banyak soal mereka.

Jadi sebenernya mereka itu ga boleh pacaran ya?
Iya Vin.. mereka itu kan rata rata fansnya cowo semua, jadi ya wajar kalau mereka ga di bolehin pacaran..kalo gue saranin, mendingan lu lupain aja si Bintang dari pada dia nanti kena masalah di managementnya, toh lu udah seneng banget kan bisa ngeliat dia ada di sana?
Iya sa.. well ada benernya juga sih lu, eh tapi ngomong ngomong ko lu bisa tau banyak sih soal mereka?
Ya tau lah.. gini gini gua juga ngefans bro sama JKT48 oshi gue.. si Nadilla dari team KII
Dasar.. pantes lu tau banyak Essa Essa
Hahaha eh udah dulu ya.. ada tamu nih gue.. nanti kita ngobrol aja lagi
Iya oke.. makasih ya Essa..
Oke.. slow aja bro..

            Menurut Alvin sekarang perkataan Essa ada benarnya juga dari pada ia membuang buang waktu terus mencari cari waktu untuk dapat menyatakan perasaannya kepada Bintang.. lebih baik ia melupakannya sesegera dari pada batinnya tersiksa.. tetapi sulit bagi Alvin melupakan Bintang bahkan mungkin Alvin tidak akan bisa melupakan Bintang mungkin karna Bintang terlalu spesial di mata Alvin, ditambah sebentar lagi wajah Bintang akan terlihat di berbagai acara TV.
            Kinan.. kaka pergi keluar sebentar, kalo nanti mamah sama papah udah pulang bilang aja kaka lagi main..
            Um.. iya ka, tapi kaka mau kemana?
            Ada urusan sebentar..

            Hanya tempat ini yang bisa menenangkan hati Alvin.. Taman ini juga sempat mengisi ingatannya bersama Bintang… Alvin berusaha mengenang semua hal yang telah ia habiskan bersama Bintang.. ya meskipun disini bukan tempat dimana Alvin harusnya berada untuk bisa melupakan Bintang.. tetapi entah kenapa selalu tempat ini yang menjadi titik Alvin bertuju.

Dari tadi aku cari cari ternyata kamu disini..
Huh?Bin-Bintang? Kamu..
Kenapa kamu ga dateng?
Um.. oh iya, aku tadinya tuh mau dateng Bin tapi ehhh keabisan tiket jadinya ya aku pulang deh hehe..
Bohong! Ini apa? Ini punya kamu kan?
Eng.. um… i-itu..
Apa? Mau alesan punya Essa? Aku baru aja dari sana.. dia bilang kamu ga jadi dateng, kamu malah main game dirumah dia..
Eng.. maafin aku Bin.. aku cuman gamau.. ganggu kesuksesan kamu sekarang, aku cuman pengen kamu konsen sama mimpi yang udah kamu capai itu.. hmm.. sekarang Bintang yang aku kenal bukan lagi Bintang yang redup, sekarang kamu udah bisa nunjukin cahaya kamu sendiri.. sekarang kamu udah bisa nerangin semua orang yang bener bener ngedukung kamu.. contohnya ya fans fans kamu..
Vin.. sebelumnya makasih banget berkat kamu aku udah bisa menuhin mimpi aku.. tapi, cahaya yang kamu maksut itu belum sepenuhnya sempurna.. masih ada 1 hal yang belum aku penuhin sekarang, em.. kamu mau ga bantu aku lagi buat wujudin itu?
Insaallah aku siap bantu Bin.. apa itu?
Em.. kamu mau kan, berdiri di samping aku buat bikin cahaya yang ada di hati aku bersinar dengan sempurna? Karna aku seorang pemimpi yang butuh seorang si Pembuat untuk meujudkan mimpi mimpi yang masih aku simpen, terutama bisa jadi cahaya yang ga akan pernah padam buat kamu?
Alvin benar benar kaget dengan apa yang barusan Bintang ucapkan padanya udara yang tiba tiba dingin langsung menusuknya dengan cepat. Dengan senyuman Bintang terus menunggu jawaban dari Alvin.. Bintang yakin kalau jawaban yang ia fikiran akan keluar dari mulut Alvin, mengingat Bintang telah mendengarkan semua penjelasan dari Essa soal perasaan Alvin kepada Bintang
Iya Bin.. aku mau

Paaashhh…  mereka berdua saling tersenyum bahagia.. kali ini cahaya hati yang di miliki Bintang benar benar bersinar dengan sempurna dan tidak akan pernah padam karna mimpinya yang tersimpan akan terus dapat terwujudkan oleh si pembuat… Alvin, hanya Alvin yang akan terus membuat cahaya di hati bintang terus bersinar, dan hanya Bintang yang selalu dapat menerangi setiap langkah yang akan diambil olehnya untuk memenuhi mimpi mimpi yang di simpan oleh Bintang…


Did you feel the Voice Of Love?
It's Written in the stars..
  • Blogger news

  • Blogroll

  • About