RSS
Facebook
Twitter

Minggu, 24 Agustus 2014

Hari Baru Bersiap Sambut Cerita Yang Baru

         

Pagi ini sudah tidak seperti di pagi pagi yang kemarin. Kalau di pagi yang kemarin anak ini masih bisa kembali tidur, namun sekarang dia harus memulai lagi rutinitas lamanya dalam waktu yang cukup lama. Bangun tepat waktu sudah, mandi sudah, sekarang dia sedang memakai seragam sekolahnya lalu berkaca untuk menyisir rambutnya yang masih berantakan namun untuk kali ini ia tidak memandang kaca dengan lama seperti tahun kemarin setelah menyisir rambutnya ia langsung mengecek Handphone-nya.

“bro, udah berangkat? Gua sama anak anak di warkop biasa kita nongkrong. Lu buruan kesini, kalau ga kita langsung ketemu di sekolah.” Pengirim : Irfan

Cerita ini masih berlanjut, awal mulanya dia berpindah dari sekolah lama ke sekolah barunya di kelas sebelas penuh dengan cerita cerita indah, dan di kelas dua belas dia akan melanjutkan cerita itu dan menutupnya dengan penuh kenangan dan kebahagiaan.

“Namaku Seno”

Sudah genap setahun Seno melanjutkan hidup barunya di sekolah baru, cukup lama baginya untuk melupakan masa lalunya itu, sekarang dia sudah mempunyai teman baru dan sudah bisa merasakan tawa di sekitarnya. Pagi ini langkahnya langsung menuju ke sekolah karna bel sekolah sebentar lagi berbunyi, dia berjanji dengan tiga orang sahabatnya untuk bertemu di sekolah. Kali ini Seno di tempatkan di kelas 12 IPS 1 keseriusan belajarnya di kelas sebelas telah mendapatkan hasil yang memuaskan karna ia di tempatkan di kelas unggulan di sekolahnya. Isinya ya bisa di tebak, anak pinter semua.

“Kayanya kita ber 4 dibagi dua ya gua sama elu di kelas 12 IPS 2, si Irfan sama si Seno di kelas 12 IPS 1”

“Eh iya juga ya, ko gua baru sadar ya? padahal gua pengen banget di 12 IPS 1, sial lah”

“Eh kehed! Kalo lu juga di 12 IPS 1 gua sama siapa nanti? Tega lu ninggalin gua?”

“Yaelah Dika, gua bercanda bro, slow slow.. sebentar gua liat liat dulu anak anaknya siapa aja di kelas kita..”

“Deuh sia, yaudah sono.. sekalian itungin cowonya berapa cewenya berapa”

“Iyeee ah, berisik lu”

Selagi Radit ngeliat daftar nama anak anak yang bakal jadi temen sekelas barunya, si Dika malah asik asikan ngeliatin adik adik kelas yang cantik cantik yang pada lalu lalang di depan dia, sambil sok sok-an bersikap cool di depan mereka dengan masang headset ke telinganya, padahal ga muter lagu apa apa, ya biar di bilang “cool” doang. namanya juga usaha.. Pas lagi asik asik ngeliatin adik kelas yang cakep cakep dari jarak yang lumayan deket dia ngedenger suara gerutu orang, gerutuannya makin mendekat dan Dika udah ga asing sama itu suara.

“Tu anak kemana lagi, di sms ga bales, telfon ga diangkat.. semprul”

“Lagi di jalan kali, bentar lagi juga nyampe”

“Alah, kalo dia ga masuk gimana? Gua malah sendiri duduknya ntar! Ah males banget”

“Ya elah, emangnya dia elu apa? Tukang bolos hahaha”

“yee tengil, gua jarang bolos yee”

“hallaaa suka ngelak aja lu haha”

“Sialan lu dika!!!”

Irfan abis di ledekin sama Dika. Mereka berdua emang seneng banget bercanda bahkan kalo si Radit sama Seno lagi serius ngerjain tugas, tapi mereka bisa ngerti ko batasan batasannya. Itu sebabnya Seno bisa nyaman sama mereka, secara ga langsung Seno sadar kalau dia juga butuh sama yang namanya ketawa, dia gabisa yang namanya terus terusan memandang sesuatu itu serius.

“Tuh anaknya, panjang umur lu diomongin sama si gendut nih”

“he? Ada apa sih? Kenapa lu ngomongin gua Fan?”

“Abis.. elu gua telfon ga diangkat, sms kaga di bales gua kira lu ga sekolah hari ini”

“yaampun segitunya amat sih? Ini hari pertama sekolah kali, masa iya gua ga masuk? Lagian kalo gua ga masuk pasti kan gua bilang ke kalian”

“Nah tuh, bener.. emangnya elu Fan bolos ga ngomong ngomong”

“lah ngapain gua ngomong kalo gua bolos? Yaaaa, selama ini lu juga mau bolos dong? Haa”

“ya, ya abis gua bete sekolah mulu, bolos sekali dua kali gapapa kan?”

“yah ampun Dika, kalo gitu lu juga sama aja kaya si Irfan”

Kali ini si Dika dapet balesannya, dia abis abisan di ketawain sama Seno dan Irfan. Ga lama mereka berdua ngetawain si Dika bell sekolah berbunyi, di ikuti dengan kedatangan si Radit, Radit memberi info kepada Seno kalau dia di tempatkan di 12 IPS 1 dengan Irfan dan mereka ber empat langsung menuju kelas baru mereka.

Di kelas barunya Seno langsung memilih tempat duduk untuk ia dan Irfan dan kali ini ia memilih tempat baris ke 4 dari kiri dan nomer ke 3 dari belakang. Seno memilih tempat itu supaya ia bisa melihat pemandangan dari jendela kelasnya, untuk Seno pemandangan itu cukup bagus pengalih perhatiannya ketika ia bosan melihat papan tulis kelas.

12 IPS 1 ya? hm tahun ini berbalik dari tahun kemarin, kayanya tahun ini siswanya 180 derajat beda banget sama yang kemarin, apa mereka semua yang disini anak anak pinter? Apa banyak persaingan disini? Huh ngomong apa sih gua? Ga ada waktu buat gua mikirin itu, yang penting sekarang gua…

Di lorong lantai 3 sekolah.. 2 orang guru yang bersahabat sejak lama.. melihat kearah yang sama..

“Jadi benar ternyata mereka berdua di dalam kelas yang sama? Sepertinya rekormu akan tetap membaik, bahkan bisa melonjak”

“ya.. Apa kamu benar benar yakin menempatkan anak itu? Kalau seperti ini kelasku akan penuh persaingan”

“persaingan? Tidak mungkin.. Dia bukan orang yang tidak tertarik dengan persaingan, jika pun ada mungkin ia akan menghindarinya”

“apa? Haha selemah itukah dia? Atau sebenarnya dia memang bodoh, dan dia beruntung berada disana?”

“Bukan.. Dia tidak bodoh, ada sesuatu yang lebih darinya yang belum kau ketahui”



Will Be Continue..

0 komentar:

Posting Komentar

  • Blogger news

  • Blogroll

  • About