RSS
Facebook
Twitter

Selasa, 30 Desember 2014

Voice Of Love

  Hey ayo sebentar lagi show akan segera dimulai, dalam waktu lima menit semua member harus sudah ada di backstage ya.. Bintang mana? Apa dia sudah selesai makeup nya?
            Sebenarnya sudah lima menit lalu ia telah menyelesaikan semua persiapan sebelum konser namun sampai saat ini ia masih berkaca, bukan karna memeriksa apakah makeup nya kurang pas atau melihat kostumnya yang kekecilan atau kebesaran.. melainkan ia berusaha setengah mati untuk bisa tenang saat berada di panggung… Untuknya, saat ini dua hal yang sangat ia fikirkan.
            Pertama, ia masih sangat tidak menyangka bisa berada di tempat ini sekarang. Ia akan memulai sesuatu yang selama ini menjadi mimpi terpendamnya selama ini.. Menjadi penyanyi
            Kedua, langkahnya bisa dapat sampai sejauh ini dia rasa bukan karna dirinya sendiri tetapi ada sesorang yang terus memberi semangat dan terus memberi keyakinan kepadanya.

            Back then…
            Kenapa harus malu? Gua yakin lo bisa. Gua yakin, suara yang selama ini gua denger itu bukan keluar secara kebetulan, tapi emang itu udah ada di dalam diri lo.. bakat yang selama ini lo punya tapi ga lo sadarin, tenang banyak ko an-…
            Udahlah! Pokonya gua ga mau, Audisi ini cuman omong kosong.. gue ga pantes bisa masuk JKT48!!
Tapi Bin.. Bintang..!!
            Alvin masih tidak mengerti apa yang salah dengan orang itu padahal tidak sekali dua kali ia mendengar Bintang suka bernyanyi, meskipun secara diam diam. Alvin juga sering melihat catatan catatan puisi yang Bintang buat di buku diarynya Bintang.
            Bin.. padahal..
           
            Fikirannya kali ini sangat tidak menentu.. Bintang masih tidak menyangka Alvin bisa tega berbuat hal senekat itu kalau saja papanya tau soal ini, pasti ga aka nada ampun buat Bintang, buat Bintang memikirkan hal itu hanya akan menjadi beban di hidupnya, setidaknya Bintang merasa kalau dia sudah bahagia, cukup dengan menuruti kemauan papanya dengan terus menjadi juara kelas, selama orang tuanya mereasa puas dengan prestasi Bintang ia sudah tenang.
Lo tega Vin.. Kenapa lo ngirimin rekaman suara gue kesana?, padahal gue percaya banget sama lo buat ga ngasih itu ke siapa siapa, tapi kenapa.. kenapa lo malah tega ngelakuin ini Vin..

            Sudah dua hari ini Bintang dan Alvin tidak saling bicara, jangankan biacara untuk tegur sapa saja Bintang sudah merasa tidak sudi dengan Alvin.
Woy Alvin.. diem aje, main yang bener nape bengong mulu Ucap Essa temannya
Sorry sorry.. Lagi ga fokus nih..
Alah galau mulu.. mikirin si Bintang lu? Haha
Eh.. kaga apaan dah, gua sama Bintang ga ada apa apa kali
(Kriingg.. kriingg…)
Eh bentar.. Hallo? Ah iya saya sendiri?
……..
…….
…….
se-SERIUS??!!!

            Biasanya setelah pulang sekolah Bintang selalu menyempatkan diri berjalan jalan bersama Alvin ke taman kota yang biasa mereka kunjungi berdua, tetapi dengan kondisi hubungan pertemanan mereka yang sedang seperti ini.. setelah pulang sekolah ya Bintang langsung pulang kerumah.. Bintang mengakui kalau setelah tidak ada Alvin hidupnya terasa sepi, ya seperti kemarin kemarin.
            Hey!! Sudah kau racuni apa anakku hah?? Jaman sekarang orang yang bermimpi hanya akan jadi pecundang!! Bintang terkejut mendengar hentakan suara Papahnya dari ruang tamu, sebenarnya ada apa? Kenapa papanya Bintang bisa sampai semarah itu? Bintang pun langsung menuju ruang tamu.. Alvin? Ngapain dia disini?
 Hey!! Kau lihat itu, saya hanya bisa membeli satu AC untuk di taruh di kamar Bintang agar ia dapat belajar dan terus mendapatkan nilai yang baik di sekolahnya, agar dia bisa menjadi sarjana dan bekerja dengan layak!! Kamu temannya tidak usah menghasut dia untuk melakukan hal hal yang percuma seperti ini!! Ini cuman buang buang waktu!!!
            Papanya Bintang tiba tiba terjatuh di lantai, di ikuti batuk batuk yang tiada henti dan keadaan makin kacau
PAPAH!!
Bin.. Bin.. gua, gua minta…
LO KELUAR DARI RUMAH GUE SEKARANG!!! PERGI LO!!! GUE BENCI SAMA LO!!
            Alvin tidak bisa berbuat apa apa lagi, ia pergi dan meninggalkan secarik kertas yang ia bawa untuk Bintang..

            Misi benar benar gagal, bahkan lebih buruk sekarang Alvin makin di benci oleh Bintang. Padahal ia berfikir kalau cara ini dapat meyakinkan Papahnya Bintang sepenuhnya fikirannya makin tidak karuan, Alvin takut kalau terjadi sesuatu dengan Papahnya Bintang..
Bego lu Vin.. Bego!!

            Ke esokan harinya secara tiba tiba Bintang mengajak Alvin bertemu di taman yang biasa mereka kunjungi, sepertinya Bintang bakal memaki Alvin abis abisan.. Ini ganjaran dari apa yang ia buat kemarin. Mau ga mau Alvin bakal nemuin Bintang meskipun bakal pait Alvin akan menerima apapun yang akan di lakukan Bintang kepadanya.
Alvin.. Makasih ya.. What? Ga salah denger? Bintang ngomong gitu? Dia lagi mabok ya..
Ma-makasih?.
Iya, berkat lu fikiran papah berubah, sekarang dia ngedukung gue sepenuhnya untuk nyanyi..
            Kali ini Alvin bener bener kaget dengan omongan Bintang barusan, padahal baru kemarin dia di bentak Bintang dirumahnya sendiri keraguan Alvin dengan apa yang ia dengar barusan juga telah menjadi keyakinan sepenuhnya karna Bintang telah bercerita semua apa yang telah terjadi sore itu dirumahnya
Ngomong ngomong.. dari mana lo tau kalo gue dulu ga di bolehin nyanyi sama papah?
Eh.. Banyak yang bilang kalau papah lu itu orangnya keras.. mangkanya gue coba yakinin papah lo sendiri, barang kali papah lu bisa berubah fikirannya

Seketika hubungan pertemanan mereka kali ini langsung membaik seperti dulu. Dan akhirnya Bintang di terima menjadi salah satu anggota JKT48 dan besok Bintang bakal memulai kegiatan yang bener bener nguras tenaga dia buat berada di idol group itu.. malamnya Bintang dan Alvin masih bersama sama, menghabiskan hari terakhir mereka bersama sama sebelum Bintang akan di sibukan dengan segudang kegiatan yang ada di JKT48 nanti..

Gue ga nyangka.. Tepat selangkah lagi mimpi gue bener bener terwujud.. Semua berkat lu Vin, tanpa lo mungkin gue ga akan ada di posisi ini sekarang.. Sekali lagi, makasih ya.. makasih banget lu ngewujudin mimpi yang selama ini gue punya..

            Sisa sisa waktu yang mereka pakai di hari terakhir mereka di pakai sangat sesaat, mengingat keadaan Bintang yang besok harus bangun pagi pagi untuk latihannya padahal Alvin masih sangat ingin menghabisakan waktu dengan Bintang.. Sepertinya ini bukan waktunya.. eh kalo nyatain ke Bintang soal ini sekarang.. pasti dia bakal nolak, lagi pula…

And now…
Bintang ayo Show akan segera mulai..
            Iya.. maaf buat nunggu, em member yang lain udah siap kan?
            Udahlah, dari tadi kita nungguin kamu
            Eh.. maaf ya.. hehe
Ini saatnya, mimpi yang selama ini gue pendem, hehe iya.. awalnya ga kefikiran bisa berada di sini sekarang.. ini semua karna kamu, iya kamu.. orang yang selalu bikin aku percaya tentang mimpi.. selalu percaya bahwa takdir bisa dirubah dan selalu percaya dengan apa yang kita punya agar kita bisa terus merasa hidup.. kamu udah janji kan? Kalau kamu bakal ada di kursi penonton di paling depan buat ngeliat aku tampil sekarang?

Inilah dia Idol Group fenomenal di Indonesia… GUSY ARE YOU REDYYY???!!! This is it JKT FOURTY EIGHT!!!!!!

Iya.. ini saatnya.
sampai ketemu di panggung ya...

            fhoumm…..

            Pemirsa kali ini berita datang dari sebuah Idol Group yang terus naik daun di permusikan Indonesia, yup siapa lagi kalau bukan JKT48. Kali ini JKT48 Operation Team mempersembahkan penampilan dari anggota anggota baru yang berada di generasi empat, meskipun member member baru generasi ini sudah dapat tampil seperti senior seniornya loh.. dan penampilan mereka sekali lagi dapat menghibur jutaan Fans JKT48 yang diselenggarakan di salah satu mall di daerah sudirman..

            Sambil mendengar siaran TV yang memberitakan soal JKT48 di kamarnya, Alvin dan Essa sedang bercakap cakap di telfon.. Alvin menanyakan kepada Essa soal JKT48, kebetulan Essa tau banyak soal mereka.

Jadi sebenernya mereka itu ga boleh pacaran ya?
Iya Vin.. mereka itu kan rata rata fansnya cowo semua, jadi ya wajar kalau mereka ga di bolehin pacaran..kalo gue saranin, mendingan lu lupain aja si Bintang dari pada dia nanti kena masalah di managementnya, toh lu udah seneng banget kan bisa ngeliat dia ada di sana?
Iya sa.. well ada benernya juga sih lu, eh tapi ngomong ngomong ko lu bisa tau banyak sih soal mereka?
Ya tau lah.. gini gini gua juga ngefans bro sama JKT48 oshi gue.. si Nadilla dari team KII
Dasar.. pantes lu tau banyak Essa Essa
Hahaha eh udah dulu ya.. ada tamu nih gue.. nanti kita ngobrol aja lagi
Iya oke.. makasih ya Essa..
Oke.. slow aja bro..

            Menurut Alvin sekarang perkataan Essa ada benarnya juga dari pada ia membuang buang waktu terus mencari cari waktu untuk dapat menyatakan perasaannya kepada Bintang.. lebih baik ia melupakannya sesegera dari pada batinnya tersiksa.. tetapi sulit bagi Alvin melupakan Bintang bahkan mungkin Alvin tidak akan bisa melupakan Bintang mungkin karna Bintang terlalu spesial di mata Alvin, ditambah sebentar lagi wajah Bintang akan terlihat di berbagai acara TV.
            Kinan.. kaka pergi keluar sebentar, kalo nanti mamah sama papah udah pulang bilang aja kaka lagi main..
            Um.. iya ka, tapi kaka mau kemana?
            Ada urusan sebentar..

            Hanya tempat ini yang bisa menenangkan hati Alvin.. Taman ini juga sempat mengisi ingatannya bersama Bintang… Alvin berusaha mengenang semua hal yang telah ia habiskan bersama Bintang.. ya meskipun disini bukan tempat dimana Alvin harusnya berada untuk bisa melupakan Bintang.. tetapi entah kenapa selalu tempat ini yang menjadi titik Alvin bertuju.

Dari tadi aku cari cari ternyata kamu disini..
Huh?Bin-Bintang? Kamu..
Kenapa kamu ga dateng?
Um.. oh iya, aku tadinya tuh mau dateng Bin tapi ehhh keabisan tiket jadinya ya aku pulang deh hehe..
Bohong! Ini apa? Ini punya kamu kan?
Eng.. um… i-itu..
Apa? Mau alesan punya Essa? Aku baru aja dari sana.. dia bilang kamu ga jadi dateng, kamu malah main game dirumah dia..
Eng.. maafin aku Bin.. aku cuman gamau.. ganggu kesuksesan kamu sekarang, aku cuman pengen kamu konsen sama mimpi yang udah kamu capai itu.. hmm.. sekarang Bintang yang aku kenal bukan lagi Bintang yang redup, sekarang kamu udah bisa nunjukin cahaya kamu sendiri.. sekarang kamu udah bisa nerangin semua orang yang bener bener ngedukung kamu.. contohnya ya fans fans kamu..
Vin.. sebelumnya makasih banget berkat kamu aku udah bisa menuhin mimpi aku.. tapi, cahaya yang kamu maksut itu belum sepenuhnya sempurna.. masih ada 1 hal yang belum aku penuhin sekarang, em.. kamu mau ga bantu aku lagi buat wujudin itu?
Insaallah aku siap bantu Bin.. apa itu?
Em.. kamu mau kan, berdiri di samping aku buat bikin cahaya yang ada di hati aku bersinar dengan sempurna? Karna aku seorang pemimpi yang butuh seorang si Pembuat untuk meujudkan mimpi mimpi yang masih aku simpen, terutama bisa jadi cahaya yang ga akan pernah padam buat kamu?
Alvin benar benar kaget dengan apa yang barusan Bintang ucapkan padanya udara yang tiba tiba dingin langsung menusuknya dengan cepat. Dengan senyuman Bintang terus menunggu jawaban dari Alvin.. Bintang yakin kalau jawaban yang ia fikiran akan keluar dari mulut Alvin, mengingat Bintang telah mendengarkan semua penjelasan dari Essa soal perasaan Alvin kepada Bintang
Iya Bin.. aku mau

Paaashhh…  mereka berdua saling tersenyum bahagia.. kali ini cahaya hati yang di miliki Bintang benar benar bersinar dengan sempurna dan tidak akan pernah padam karna mimpinya yang tersimpan akan terus dapat terwujudkan oleh si pembuat… Alvin, hanya Alvin yang akan terus membuat cahaya di hati bintang terus bersinar, dan hanya Bintang yang selalu dapat menerangi setiap langkah yang akan diambil olehnya untuk memenuhi mimpi mimpi yang di simpan oleh Bintang…


Did you feel the Voice Of Love?
It's Written in the stars..

0 komentar:

Posting Komentar

  • Blogger news

  • Blogroll

  • About